Berita Seputar Otomotif

Toyota Tak Menggunakan Android Auto Atas Masalah Privasi

Toyota Tak Menggunakan Android Auto Atas Masalah Privasi

Android Auto adalah aplikasi seluler yang mencerminkan informasi dari smartphone Android ke dasbor mobil. Ini memungkinkan pengguna untuk mencerminkan konten seperti Google Maps, telepon, aplikasi perpesanan, dan lainnya, serta hadir dalam antarmuka pengguna yang ramah-pengemudi. (Nirkabel Android Auto sekarang juga aktif untuk perangkat Google Pixel dan Nexus.)

Diumumkan pada tahun 2014, Android Auto kini kompatibel dengan kendaraan dari banyak merek, meskipun cukup adil untuk mengatakan bahwa itu belum ada di mana-mana. Pengguna yang telah membeli atau meningkatkan versi untuk memilih kendaraan baru dari produsen mobil pilihan sejak 2015 telah menggunakan Android Auto, tetapi ini tidak benar jika mereka telah membeli mobil Toyota baru. Itu tidak akan benar dalam waktu dekat, juga.

Menurut Motor1, Toyota tidak akan mengintegrasikan mobilnya dengan Android Auto karena masalah privasi. Pada bulan Januari, perusahaan mengumumkan bahwa Apple CarPlay – pesaing Android Auto – akan datang ke kendaraan Avalon 2019, yang akan menjadi yang pertama untuk semua produk Toyota. Manajer Program Eksekutif Avalon menyatakan bahwa perusahaan adalah “perusahaan konservatif” yang ingin “memastikan semuanya baik-baik saja.” Dia menyatakan bahwa perusahaan ingin melindungi privasi pelanggan mereka, dan bahwa perusahaan “sangat [percaya]” di sikapnya dan apa yang telah dilakukannya. (Perusahaan telah menjadikan Amazon Alexa fitur standar di Toyota Corolla 2019.)

Motor1 mencatat bahwa Toyota telah menjadi salah satu dari beberapa pabrikan mobil yang lambat dalam menerapkan sistem Android Auto. Perusahaan itu menyatakan bahwa ia mengkhawatirkan Android Auto pada 2015, ketika khawatir dengan solusi Android dan Apple. Produsen lain khawatir tentang memberikan kontrol penuh atas pengalaman mobil yang terhubung ke penyedia pihak ketiga. Ini dikatakan menjadi alasan mengapa banyak pembuat mobil masih menawarkan sistem kepemilikan mereka sendiri bersama Android Auto dan Apple CarPlay.

Laporan ini mencatat bahwa setelah Toyota memilih untuk melanjutkan dengan sistem kepemilikannya sendiri pada tahun 2015, laporan Tren Motor menuduh Google mengumpulkan data yang tidak perlu seperti kecepatan kendaraan, posisi gas, pendingin dan suhu minyak, putaran mesin. Sebaliknya, Apple dikatakan hanya ingin tahu apakah mobil itu bergerak sementara CarPlay sedang digunakan. Google sebagian membantah tuduhan dengan menyatakan bahwa itu tidak mengumpulkan data seperti posisi penutup klep, minyak dan suhu pendingin. Ia juga mencatat bahwa pengguna memilih untuk membagikan informasi dengan Android Auto untuk meningkatkan pengalaman mereka sehingga sistem dapat hands-free saat mengemudi dan untuk memberikan informasi yang lebih akurat melalui GPS mobil.

Perusahaan tidak menyangkal bahwa itu mengumpulkan data pada putaran mesin dan kecepatan kendaraan. Tujuan pengumpulan data tersebut adalah untuk “navigasi yang lebih akurat.” Motor1 mencatat bahwa berita itu membantu sudut pandang Toyota untuk menghindari Android Auto, dan bahkan tiga tahun kemudian, privasi masih dikatakan menjadi perhatian bagi perusahaan. Itu artinya pengguna tidak boleh berharap melihat solusi Google di kendaraan Toyota dalam waktu dekat.

Sumber : XDA Developers