Berita Seputar Otomotif

Review Mitsubishi Eclipse Cross GT 2019

Review Mitsubishi Eclipse Cross GT 2019

Jika Anda melihat Mitsubishi Eclipse Cross di jalan, Anda dapat melihatnya dari kejauhan. Itu bukan sesuatu yang bisa dikatakan tentang banyak SUV. Mereka semua memiliki sifat yang unik, tetapi karena desain, mereka cenderung mengikuti formula.

Bukan Mitsubishi Eclipse Cross. Itu tidak peduli untuk konvensi Anda. Itu semua sudut di segala arah, sikap dramatis ke depan, dan jendela belakang terbelah dalam gaya Toyota Prius. Karena mengapa tidak? Anda harus mengagumi keberanian para desainer.

Apakah bahasa desain ini akan bertahan belum dapat dilihat: model ini diluncurkan oleh Mitsubishi Motors segera setelah bergabung dengan Renault-Nissan-Mitsubishi Alliance pada tahun 2017, yang berarti ini adalah yang terakhir yang dirancang sepenuhnya oleh pembuat mobil. Di bawah pengaruh rekan-rekan Aliansi yang lebih besar, akankah desain Mitsubishi masa depan memiliki kepribadian sebanyak ini? Hanya waktu yang akan memberitahu.

Untuk saat ini, jika Anda menggali tampilan ini cukup untuk mempertimbangkan, berikut adalah beberapa pro dan kontra. Beberapa kendaraan di pasar memiliki penyebaran antara keduanya yang selebar ini. Itu tidak selalu merupakan hal yang buruk: itu berarti bagi pembeli yang tepat, seseorang yang lebih menghargai penampilan dan kepraktisannya daripada dimatikan oleh kurangnya fitur tertentu dan sayangnya dirancang teknologi, Eclipse Cross bisa menjadi pilihan yang sangat praktis.

Ada banyak yang bisa dikatakan tentang powertrain, yang hadir dalam konfigurasi tunggal di setiap model: mesin 1.5-liter turbocharged empat-silinder, diberi peringkat 152 hp dan torsi 184 lb-ft antara 2.000 hingga 3.500 rpm, dipasangkan dengan variabel kontinu transmisi dan sistem penggerak empat roda Mitsubishi.

Jumlah daya dan pengirimannya melalui CVT layak huni dan akan dianggap dapat diterima di banyak SUV kompak entry-level. Tetapi pada saat Anda menghabiskan sebanyak model GT ini, sebagian besar kompetisi menawarkan Anda upgrade mesin bertenaga lebih tinggi: Ford Escape 2019 (mengingat bahwa ia sedang dalam perjalanan keluar) naik ke 245 hp 2.0-liter dalam trim Titanium, misalnya, dan Toyota RAV4 Hybrid baru memiliki output sistem bersih 219 hp.

Plus, pada sistem penggerak semua roda – yang merupakan standar di setiap level trim – pelanggan Mitsubishi yang berulang mungkin terbiasa beralih antara penggerak dua dan empat roda di RVR atau Outlander, tetapi Eclipse Cross tidak melakukan itu. Ada pemilih mode penggerak untuk mobil, salju, dan kerikil, tapi itu sedalam kontrol berjalan.

Di sisi lain, Mitsubishi Motors mencakup powertrain Eclipse Cross dengan 10 tahun, 160.000 km garansi terbatas yang sama yang ditawarkan pada semua kendaraan mereka. Jika Anda senang dengan output daya yang lebih rendah dan Anda cenderung menjaga mobil Anda untuk waktu yang lama, keamanan semacam itu bisa menjadi masalah besar.

Angka-angka ekonomi bahan bakar resmi adalah menengah: pada 9.3 L/100 km gabungan, ada sebanyak mungkin pesaing yang mengalahkannya seperti mereka yang tidak. Bahkan SUV Outlander Mitsubishi yang lebih besar, ketika dilengkapi dengan mesin empat silinder 2.4 liter yang disedot secara alami, lebih baik di atas kertas dengan kecepatan 9.1 L/100 km. Dalam kehidupan nyata, setelah sepasang jalan raya jarak jauh berjalan ke Detroit dan kembali, saya mengakhiri minggu saya di 8.5 L/100 km, yang menurut saya masuk akal.

Eclipse Cross memiliki beberapa sifat yang tidak cenderung hadir pada kendaraan lain di kelasnya. Beberapa orang mungkin menyukai cara mereka membedakannya dari kerumunan, sementara yang lain mungkin tidak.

Sebagai contoh, saya menemukan bahwa kursi baris depan jauh lebih tinggi dan lebih tegak di sini daripada di kebanyakan SUV kompak. Saya suka duduk lebih rendah dari kebanyakan orang, jadi saya tidak pernah merasa nyaman dengannya. Tapi alasan utama popularitas SUV belakangan ini adalah tingginya, jadi ada banyak pembeli potensial yang mungkin melihat ini sebagai hal yang baik.

Atribut lain adalah bahwa suspensi disetel agar cukup sesuai dengan jalan, yang berarti bahwa memungkinkan beberapa bersandar pada kurva dan on-landai dan mengikuti sedikit melalui gundukan vertikal. Sekali lagi, ini bukan preferensi saya; bahkan di sebuah SUV, saya merasa lebih nyaman ketika mobilnya relatif datar. Tetapi jika itu tidak terdengar seperti Anda atau Anda biasanya tidak sibuk dengan hal-hal seperti itu, maka mungkin ini bisa bekerja untuk Anda.

Tidak ada sunroof panorama lengkap yang tersedia, melainkan ada sepasang yang lebih kecil. Bersama-sama, mereka tidak membiarkan cahaya alami, tetapi yang di belakang tidak mencerahkan baris kedua lebih dari panel tunggal tempat beberapa pesaing berhenti.

Saya tidak pernah terbiasa memandang kaca spion dan melihat jendela terbelah dalam kendaraan apa pun. Saya menemukan bahwa itu memaksa mata saya untuk mengambil waktu sesaat untuk menyesuaikan diri. Tapi saya tidak pernah mengendarainya selama lebih dari beberapa hari, dan mungkin driver lain tidak mengalami kesulitan beradaptasi. Jika Anda menyukai tampilan dan itu tidak mengganggu Anda, maka tidak ada alasan untuk khawatir.

Eclipse Cross memang memiliki entri tanpa kunci, tetapi tidak berfungsi di pintu belakang, bahkan dengan beberapa ketukan tombol buka kunci. Kapan pun saya perlu membiarkan putri saya masuk, saya harus membuka kunci pintu depan, membukanya, lalu menekan tombol membuka di dalam sehingga dia dapat membuka pintunya. Ini tidak butuh waktu lama untuk membuat saya gila, tetapi orang-orang yang kurang mudah jengkel atau tidak menggunakan barisan belakang sering kali mungkin tidak mengalami kesulitan untuk hidup dengannya. Setidaknya model GT menebusnya dengan kursi belakang yang dipanaskan (dan setir yang dipanaskan, seperti yang terjadi).

Akhirnya, tidak ada power liftgate yang tersedia, bahkan di tester GT yang puncak dari segalanya ini. Tidak banyak yang bisa dilakukan untuk mengatasi hal ini: sebagian besar SUV di kelas ini menyertakan fitur ini di trim teratas mereka, dan ini adalah salah satu yang banyak dicari pembeli. Memang, banyak pesaing bisa mendapatkan sedikit lebih mahal dari ini dalam model top mereka.

Inilah kekhasan infotainmen yang belum pernah saya temui sebelumnya: sistem di Eclipse Cross tidak akan terlalu buruk kecuali bahwa itu jelas dirancang untuk kendaraan penggerak-kanan – Jepang mengendarai di sisi kiri jalan, setelah semua – tetapi tidak pernah dikonversi untuk ekspor. Itu berarti bahwa tombol on-off dan kontrol volume berada di sisi layar yang jauh, jauh di luar jangkauan saya dalam posisi duduk yang saya sukai.

Kontrol volume juga merupakan sepasang tombol dan bukan tombol. (Seseorang pasti melewatkan rentetan keluhan yang diterima Honda ketika menempuh rute ini sebentar.) Ada kontrol roda kemudi, tetapi itu juga tombol. Setiap kali anak saya bertanya kepada saya, saya harus mengatakan, “tunggu sebentar, Sayang” … ketuk, ketuk, ketuk, ketuk … “maaf, apa yang Anda tanyakan?”

Apple CarPlay dan Android Auto keduanya standar, yang menyembuhkan banyak kesulitan. Tapi tetap saja, pemikiran untuk hidup dengan sistem ini jangka panjang – dan berkat garansi, jika Anda membeli kendaraan ini, Anda mungkin berencana untuk menyimpannya sebentar – akan menjadi faktor yang membuat saya mencari di tempat lain. Ada banyak orang yang tidak peduli tentang cara kerja sistem infotainment, dan mereka mungkin menemukan hal-hal ini tidak terlalu memengaruhi mereka. Dapatkan Promo terbaru Harga Mitsubishi Makassar disini.

Orang-orang yang akan terkesan dengan Mitsubishi Eclipse Cross adalah mereka yang tidak mudah terganggu oleh keanehannya dan dapat menghargai proposisi nilai yang gagah. Pembeli yang lebih hemat dan berpikiran panjang di antara kita mungkin menemukan bahwa itu layak untuk hidup dengan beberapa kelemahan dengan imbalan harga yang relatif rendah pada model kelas atas ini dan garansi yang menawarkan keamanan selama bertahun-tahun kepemilikan.