Berita Seputar Otomotif

Subaru dan Toyota Bergabung Untuk Mengembangkan EV

Subaru dan Toyota Bergabung Untuk Mengembangkan EV

Toyota dan Subaru berkumpul untuk membuat platform dan kendaraan baru. Tetapi jika Anda berharap ini menjadi pengumuman 86 dan BRZ baru, maka Anda mungkin akan kecewa. Kedua pembuat mobil akan berkumpul untuk mengembangkan platform kendaraan yang sepenuhnya listrik. Dan kendaraan listrik yang sepenuhnya. Dan untuk kira-kira nol kejutan, kendaraan itu akan menjadi sebuah SUV.

Subaru dan Toyota telah bermitra pada kendaraan selama beberapa tahun. Dan itu melampaui pengembangan bersama yang memberi kami mobil sport penggerak belakang yang dibagikan di antara merek. Powertrain hibrida yang dinyalakan lagi, mati lagi di Subaru Crosstrek berasal dari Toyota. Toyota juga telah memproduksi Camry ukuran sedang di pabrik Subaru di Indiana, dengan kesepakatan berlangsung dari 2005 hingga 2016, ketika Subaru membutuhkan kapasitas untuk meningkatkan produksi kendaraannya sendiri.

Usaha terbaru ini, keduanya mengatakan, ini untuk mengembangkan “sebuah platform yang didedikasikan untuk kendaraan listrik baterai untuk kendaraan penumpang menengah dan besar.”

Sementara platform itu dimaksudkan untuk setiap pembuat mobil untuk membangun kendaraannya sendiri pada arsitektur yang sama, kemungkinan untuk menghemat biaya dan waktu pengembangan, akan ada hubungan yang lebih dekat juga.

Subaru dan Toyota mengatakan bahwa mereka akan bersama-sama mengembangkan seluruh kendaraan. SUV segmen C, RAV4, dan ukuran Crosstrek, yakni bertenaga baterai, tetapi dijual oleh kedua perusahaan dengan merek mereka sendiri. Sama seperti 86 dan BRZ.

Kedua mengutip keahlian Toyota dalam elektrifikasi dan Subaru dalam all-wheel drive sebagai bagian dari alasan kemitraan.

Rilis ini menyebut industri otomotif “di tengah-tengah periode transformasi mendalam sekali dalam seabad.” Dengan tidak hanya kebutuhan akan powertrain listrik, tetapi juga peningkatan konektivitas dan otonomi. Dengan kedua perusahaan bekerja pada banyak inisiatif yang sama, keduanya mengatakan bahwa meningkatkan kolaborasi mereka “terutama berfokus pada kebutuhan mendesak” untuk mengembangkan powertrain dan komponen berlistrik.

Kolaborasi membantu kedua pembuat mobil dalam hal pengembangan, tetapi juga memastikan pasokan baterai.

Subaru juga mengumumkan bahwa sebagai bagian dari perjanjian ini, mereka akan mengalihkan pengembangan kendaraan listrik yang ada ke proyek baru. Tapi itu akan “melanjutkan upayanya untuk menciptakan SUV BEV yang menarik bagi pelanggan kami.”

Jangan berharap untuk melihat buah dari kemitraan ini selama beberapa tahun.